Thursday, 30 July 2015

Kau siapa ?

Bibir aku mati dari senyum--
bila yang mesra,
bila yang menegakkan aku ,
tidak lagi mesra dan menegakkan aku.

Malah--
bibir elusnya kusam,
matanya cerlung,
hatinya mencengkam,
bila melihat aku,
dan--
bila aku menegur.

Seolah olah,
aku ini --
pembunuh dalam senyap setiap orang.
kurang beberapa tahun,
kurang beberapa bulan,
dan juga--
kurang beberapa hari,
semua lenyap.

Sungguh tuhan,
kau yang membolak balikkan rasa.

Salam sayang . Syadiya.

No comments:

Post a Comment